DEGRADASI TERUMBU KARANG TELUK AMBON DAN UPAYA REHABILITASI

 

Oleh

Daniel D. Pelasula

Pusat Penelitian Laut Dalam LIPI

Email : pelasuladaniel@gmail.com

1

Teluk Ambon secara geomorfologi terbagi atas dua bagian, yaitu Teluk Ambon Dalam (TAD)  yang bersifat lebih tertutup dan Teluk Ambon Luar (TAL) yang bersifat terbuka karena berhadapan langsung dengan Laut Banda. Kedua bagian teluk ini dipisahkan oleh satu ambang ( Sill)  yang sempit dan dangkal yang dikenal sebagai ambang Poka-Galala. Teluk Ambon merupakan bagian yang sangat penting dari wilayah Pulau Ambon, karena pesisir Teluk Ambon saat ini telah menjadi pusat kegiatan diberbagai bidang seperti pemukiman, aktivitas sosial, ekonomi, perhubungan, pelabuhan dan lain-lain. Perkembangan yang semakin cepat akhir-akhir ini sehingga telah merubah wajah dan fungsi dari pesisir dan perairan Teluk Ambon. Sebagai konsekwensinya  muncul berbagai dampak yang secara langsung maupun tidak langsung menurunkan kualitas perairan termasuk berdampak pada menurunnya tiga ekosistim penting yang berada di Teluk Ambon yaitu : ekosistim mangrove, padang lamun dan ekosistim terumbu karang. 

Ketiga ekosistim ini dalam 20 tahun belakang  menunjukan penurunan baik dari luasan maupun dari segi kesehatannya.  Kusus untuk ekosistim  terumbu karang  hasil penelitian yang dilakukan oleh Pusat Penelitian Laut Dalam LIPI    dengan menggunakan metode LIT dilakukan pada  8 lokasi Teluk Ambon  yakni : Liliboy, Hative Besar, Eri, Batu Capeu, Kota Jawa, Poka, Halong dan Hunuth.  Hasilnya menunjukan  penutupan komponen dasar kususnya  persen penutupan karang hidup disajikan pada table 1. Data ini memberikan gambaran perbandingan dua periode waktu yakni : tahun 2012 dan Tahun 2015. Gambaran data tersebut menunjukan bahwa terdapat 3 lokasi yang mengalami perbaikan persen penutupan karang yakni ; Liliboy, Eri dan Batu Capeu. Ketiga lokasi ini berada di Teluk Ambon Bagian luar ( TAL) sedangkan ke lima lokasi mengalami penurunan yakni : Hative besar , Kota Jawa (Rumahtiga), Poka , Halong , Hunuth. Persen penutupan pada gambar 1   

2

Gambar 1 . Persen penutupan karang tahun 2012 – 2015

Terjadinya degradasi kondisi terumbu karang  di sebabkan oleh tertutupnya koloni karang oleh sedimen,  yang bersumber  dari pembukaan lahan atas secara tidak terencana.  Disamping itu, pembuangan sampah padat ke laut, termasuk plastik yang memberi beban tambahan berat terhadap terumbu karang. Sampah plastik selain dapat membungkus terumbu karang, juga mengurangi penetrasi cahaya matahari yang sangat dibutuhkan mahluk hidup. Turut memberikan kontribusi kematian karang adalah pembangunan Jembatan Merah Putih.

Berdasarkan data tersebut diatas maka melalui  Direktorat Jenderal Pengendalian Pencemaran dan kerusakan Lingkungan Kementerian Lingkungan Hidup tahun 2015 dan Tahun 2016 memberi kepercayaaan kepada Pusat Penelitian Laut Dalam untuk  melakukan  Rehabilitas fisik terumbu karang di dua lokasi yang terdapat di Teluk Ambon Bagian Dalam  (TAD) yakni : Tanjung Tiram Desa Poka dan Desa Hunuth dan Satu Lokasi Teluk Ambon Luar Yaitu : Batu Capeu Desa Amahusu Kecamatan Nusaniwe kota Ambon  (Peta Lokasi Pada Gambar 1 ) Ketiga  lokasi ini.   Dengan adanya kegiatan rehabilitasi terumbu karang berbasis masyarakat ini diharapkan dapat mengembalikan peran dan fungsi ekologis dan sosial ekonomi dari ekosistem pesisir dan laut.

3

                            Lokasi rehabilitasi terumbu karang di Air Salobar, Tanjung Tiram, dan Kate-kate

 

Rehabilitasi ekosistim terumbu karang dengan  teknik transplantasi Teluk Ambon Dalam bertujuan  :

  1. Melindungi dan memperbaiki struktur, fungsi dan integritas ekosistim serta sumberdayanya
  2. Mengurangi laju degradasi terumbu karang
  3. Mejadikan area transplantasi sebagai Zona inti sehingga dapat berfungsi  sebagai penyedia sumberdaya perikanan bagi nelayan .
  4. Mengembangkan, menjaga, serta meningkatkan dukungan masyarakat dalam upaya pengelolaan terumbu karang

Sasaran

Sasaran kegiatan ini antara lain:

  1. Mempercepat regenerasi terumbu karang yang telah rusak, dan dapat pula dipakai untuk membangun daerah terumbu karang baru yang sebelumnya tidak ada.
  2. Menambah karang dewasa ke dalam suatu populasi sehingga dapat meningkatkan produksi larva di ekosistem terumbu karang.
  3. Meningkatnya peran serta masyarakat pesisir di dekat lokasi transplantasi karang

 

Tahapan Kegiatan

1.Pembuatan meja transplantasi

Tahap pembuatan media transplantasi dimulai dengan penyiapan alat dan material untuk pembuatan  lembaran media beton. Selanjutnya pembuatan cetakan media transplan yang terbuat dari papan dengan ukuran 60 x 60 cm sebanyak 10 unit. Komposisi bahan pembuatan media taransplan terdiri dari  semen, pasir dan dan batu split Proses pembuatan meja transplantasi pada gambar 2

                         4-1 4-2 4-3                                       4-4   4-5 4-6

Gambar 2. Proses Pembuatan Meja Transplantasi

2.Sosialisasi kepada masyarakat

Sosialisasi transplantasi terumbu karang dimaksudkan untuk memberikan bekal teori dan praktek dalam memindahkan koloni (transplantasi) terumbu karang, merawat dan menjaganya,  dijelaskan faktor – faktor penyebab kerusakan terumbu karang. Kegiatan transplantasi karang  yang dilaksanakan merupakan salah satu solusi untuk memulihkan kondisi terumbu karang secara bertahap.  Diharapkan kegiatan sosialisasi ini dapat mendorong masyarakat dan mahasiswa untuk turut menjaga kelestarian terumbu karang, sekaligus dapat juga

 

                                                         5

                                                         5-3

                                                         5-2

Gambar 4 Proses Sosialisasi transplantasi kepada masyarakat dan Mahasiswa KKN

3. Donor Transplan

Donor transplan diambil dari Kampung Kota Jawa Desa Rumahtiga untuk penanaman pada lokasi Kate kate  Desa Hunut dan Tanjung Tiram Desa Poka , sedangkan untuk lokasi Batu Capeu Desa Amahusu di ambil disekitar lokasi transplantasi.  Jenis-jenis terumbu yang diambil sebagai donor sebagian besar terdiri  dari jenis karang bercabang  yaitu : Acropora. spp, Porites cylindrica, Millepora dichotoma  dan sebagian kecil jenis sub-masive dari jenis  Karang  Stylopora.sp  , Pectinia lactuca,   Symphyllia.Sp dan Montipora. Spp  dan Juga transplan yang diambil adalah yang sudah patah dari koloni besarnya. Koloni ini nantinya akan dipotong-potong sepanjang 5 -10 cm.  Fragmen karang yang akan digunakan sebagai bibit dimasukan dalam keranjang plastik kemudian dibawa dengan perahu kerja  (long boat)  menuju lokasi transplantasi. Gambar 5 Pengambilan bibit karang

 

                       6-1    6                                   6-2 6-3

Gambar :  5 Pengambilan bibit karang

 

4. Pengikatan fragmen   pada meja transplatasi

Fragment karang yang telah disiapkan dengan ukuran 5 – 10  cm, diikatkan pada pasak paku  di media transplan yang telah disusun di dasar perairan yang dangkal kurang lebih 50 cm kedalaman air   sehingga memudahkan proses pengikatan. Untuk setiap lembar meja/ media  diikat 9 anakan  dengan satu pengikat, tetapi bila dianggap perlu dapat digunakan lebih dari satu. Pada saat pengikatan, pangkal fragmen disentuhkan/ditempelkan pada permukaan media.

                          7-1   7-2                                     6-3 7-3

Gambar :  6    Proses Penanama fragmen karang pada meja tranplantasi

 

5. Pemindahan /Peletakan pada lokasi permanen

Setelah pengikatan selesai dan fragmen terikat kuat (tidak goyah) ujung pengikat dipotong. Selanjutnya dilakukan pemindahan meja transplantasi ke lokasi penanaman. Kedalaman air pada lokasi penanaman lebih kurang  6 m waktu pasang atau 4 meter ketika air surut. Pemindahan ini dilakukan penyelam SCUBA yang didukung dengan peralatan liftingbouy. Penempatan di lokasi Tanjung Tiram  Desa Poka  dan Dusun kate keta desa Hunuth masing –masing sebanyak 36  meja tranplantasi dengan jumlah anakan sebanyak   324 anakan dengan luas area terumbu karang seluas 64,8 m ² dengan perincian 32,4 m ² di Tanjung Tiram Desa Poka dan 32,4 m ²  Dusun Kate Kate Desa Hunuth sedangkan di Batu Capeu sebanyak 60 Meja dengan luas 216 m ² dengan jumlah anakan sebanayak 540 anakan.

                      8-2   8-1                            8-3        8-4 

Gambar 7  Posisi Meja transplantasi pada  lokasi penanaman

6. Monitoring Tingkat Keberhasilan

Kegiatan monitoring dilakukan pada anakan karang berumur satu bulan untuk mengetahui fase penyembuhan. Apabila terdapat anakan karang  yang mati akan diganti dengan yang baru,   selanjutnya pemantauan terhadap pertumbuhan pada umur 3 bulan, 6 bulan dan 1 tahun.  Selanjutnya akan dilakukan analisa tingkat keberhasilan sehingga didapatkan data dan informasi serta metode yang tepat dalam pelaksanaan rehabilitasi terumbu karang . Hasil monitoring pada umur karang 1 bulan menunjukan bahwa tingkat keberhasilan mencapai 96 %. Gambar 8. Di bawah ini menunjukan umur karang pada usia 1 bulan .

 

                                     99-0

                                                 Acropora cerealis                             Euphyllia glabrescens

                                     9-12  9-11

                                                    Montipora danae                            Pocillopora verrucosa

                                     9-10  9-9

                                                  Goniopora lobata                                 Hydnophora rigida

                                     9-8  9-7

                                                Caulastrea furcata                                Goniopora lobata

                                     9-6   9-5

                                              Lobophyllia dentatus                            Stylophora pistillata  

                                    9-4   9-3

                                                     Acropora sp                                              Acropora sp.

                                    9-2  9-1

                                          Acropora microphthalma                         Hydnophora exesa

                                                        Gambar 8 : Pertumbuhan  karang pada usia 1 bulan

 

Kesimpulan

Kegiatan transplantasi karang di Teluk Ambon ini merupakan intervensi manusia untuk membantu memulihkan tingkat kerusakan karang  yang cukup tinggi, sehingga diharapkan dapat memulihkan kondisi terumbu karang secara bertahap. Beberapa kesimpulan dan saran yang perlu disampaikan sebagai berikut :

  1. Tingkat kerusakan terumbu karang yang terus mengalami peningkatan dari tahun ketahun disebabkan oleh aktifitas masyarakat di lahan atas Pulau Ambon yang tidak terkendali, berkaitan dengan hal tersebut upaya rehabilitasi terumbu karang akan menjadi kegiatan yang tidak berarti , karena itu  perlu dibarengi dengan upaya pengendalian aktivitas masyarakat di daratan perlu dilakukan Pemda dan masyarakat.
  2. Pemulihan kualitas lingkungan melalui program laut bersih, penataan berbagai usaha masyarakat sepadan pantai Teluk Ambon, penataan sistim pembuangan sampah, penghijauan  lahan gundul di perbukitan.
  3. Perlu dilakukan Rehabilitasi ekosistem terumbu karang, lamun dan hutan mangrove dalam skala besar minimal 50 % dari tingkat kerusakan ketiga ekosistim ini.
  4. Membuat peraturan yang diperlukan dan revitalisasi peraturan yang ada dan konsistensi dalam penerapan, pemantauan dan pengendalian.
  5. Perlu adannya mata pejaran mengenai lingkungan laut mulai dari tingkat SD sampai dengan tingkat SLTA.

DAFTAR PUSTAKA

  1. Herdiana, Y. 2001.Respon Pertumbuhan serta Keberhasilan Transplantasi Koral Terhadap Ukuran Fragmen dan Posisi Penanaman pada Dua Spesies Karang Acropora micropthalma (Verill, 1869) dan Acropora intermedia (Brook, 1891) di Perairan Pulau Pari, Kepulauan Seribu. Skripsi. FPIK-IPB. Tidak dipublikasikan.
  2. Ikawati, Y., P.S. Hanggarawati, H. Parlan, H.Handini, dan B.Siswodihardjo. 2001. Terumbu Karang di Indonesia. Masyarakat Penulis Ilmu Pengetahuan dan Teknologi. 139h
  3. Johan O.2000.Tingkat Keberhasilan transplantasi Karang Batu di Pulau Pari Kepulauan Seribu Jakarta.Tesis.Program Pasca Sarjana IPB.Tidak dipublikasikan.
  4. Sadarun. 1999. Transplantasi Karang Batu di Kepulauan Seribu Teluk Jakarta. Tesis. Program Pascasarjana Fakultas Perikanan dan Ilmu Kelautan IPB.Tidak dipublikasikan
  5. Subhan, B. 2003. Tingkat Kelangsungan Hidup dan Laju Pertumbuhan Karang Jenis Euphyllia sp., Plerogyra sinuosa dan Cynarina lacrymaris yang ditransplantasikan di perairan Pulau Pari. Skripsi. Tidak Dipublikasikan
  6. Suharsono. 1996. Jenis-jenis Karang yang Umum Dijumpai di Perairan Indonesia. Puslitbang Oseanologi-LIPI. Jakarta.

Sekilas tentang keberadaan logam berat di Teluk Ambon

Oleh:
Corry Yanti Manullang

Pencemaran yang terjadi di lingkungan pesisir dan laut, kini menjadi topik perbincangan yang serius. Pencemaran lingkungan laut tidak saja terjadi di negara maju, bahkan terjadi sangat serius di negara yang berkembang atau sedang berkembang (Supriharyono, 2009). Hasil-hasil penelitian melaporkan bahwa pencemaran di daerah pesisir dan laut telah mempengaruhi kematian spesies laut, mengancam kesehatan manusia dan berpotensi juga merusak fungsi ekosistem laut secara permanen (Sindermann, 2006).

Tingginya pencemaran di muara dan pantai dipengaruhi oleh adanya paradigma yang keliru bahwa laut yang luas dapat dijadikan sebagai tong sampah yang ideal yang mampu menampung dan melarutkan segala polusi dari darat. Paradigma ini tidak didasarkan pada kenyataan bahwa laut juga mempunyai keterbatasan dalam hal menguraikan bahan tercemar. Laut menerima bahan-bahan yang terbawa oleh air dari daerah pertanian, limbah rumah tangga, sampah dan bahan buangan dari kapal (McLusky & Elliott, 2004). Read more

Berburu (Jejak) Duyung di Selat Haruku

Duyung adalah salah satu hewan laut yang sangat menarik perhatian, terutama terkait dengan sebutannya sebagai ikan duyung maupun mitos putri duyung. Walaupun disebut ikan duyung namun sebenarnya hewan ini sebenarnya adalah mamalia, karena sang induk melahirkan dan menyusui anaknya. Sedangkan putri duyung sendiri adalah cerita yang dipopulerkan oleh Hans Christian Anderson, yang wujudnya jauh dengan duyung. Duyung sendiri lebih mirip sapi yang memiliki sirip dan ekor daripada seorang putri yang berekor seperti ikan.

Pada tahun 1994 dan 1995, sekelompok peneliti yang dipimpin oleh Hans de Iongh dari Belanda melakukan penelitian mengenai duyung yang hidup di sekitar Pulau Ambon dan Pulau-pulau Lease (Haruku, Saparua dan Nusa Laut). Mereka menggunakan pesawat kecil untuk survey udara di kawasan ini dan hasilnya diperkirakan terdapat 22-37 duyung di perairan ini. Selain itu dilakukan juga pemasangan pemancar pada beberapa ekor duyung sehingga beberapa lokasi inti tempat duyung sering muncul diketahui, salah satunya adalah di pesisir Selat Haruku.  Sayangnya penelitian yang menarik ini terhenti seiring terjadinya konflik sosial di Maluku.

Read more

Bia Manis Yang Kian Habis

Bia manis merupakan istilah yang dipakai orang Ambon untuk menyebut kerang kerek atau venus clam (Gafrarium sp.). Meskipun demikian, adapula yang menyebutnya bia pica balanga disebabkan ketika dimasukkan dalam belanga, kerang tersebut langsung pica (pecah). Kerang yang termasuk famili Veneridae (Kelas: Bivalvia) ini telah dikenal sebagai salah satu kerang bernilai ekonomis penting. Kerang ini telah dimanfaatkan sebagai sumber protein di beberapa negara seperti India, China, Jepang dan New Caledonia. Cangkangnya dapat pula digunakan untuk bahan pembuatan souvenir dan perhiasan.

Di kawasan Teluk Ambon, bia manis hampir tersebar di seluruh pesisir terutama yang memiliki substrat pasir dan berlumpur. Umumnya kepadatannya akan lebih tinggi di daerah dengan adanya vegetasi mangrove. Kerang ini menjadi salah satu target pencarian kerang konsumsi terutama pada saat pantai dalam kondisi surut yang dilakukan oleh penduduk lokal. Aktivitas ini biasa dikenal dengan istilah bameti. Read more